essova

Assalammualaikum….. contact my email : essova_esv@yahoo.com

Bahan Renungan, Bocah Yatim Piatu Tertidur di Atas Makam Sang Ibu

on December 7, 2013
sumber : Bahan Renungan, Bocah Yatim Piatu Tertidur di Atas Makam Sang Ibu

Vemale.com – Apa sih susahnya bersyukur dengan apa yang sekarang kita miliki? Sebuah kisah telah mengajarkan saya untuk tak lagi membandingkan apa yang saya punya maupun tidak, dengan orang lain. Yah sebuah kisah yang saat itu juga telah mengubah cara berpikir saya mengenai arti kata syukur.

Saat itu saya masih menginjak bangku kuliah di semester awal. Memang bukan merupakan masa yang sibuk bagi mahasiswa baru yang masih dalam proses pengenalan kuliah. Hal ini yang lantaran membuat saya memutuskan untuk mencari hal baru sekaligus untuk mengisi waktu luang.

Hingga sampailah saya pada sebuah tempat berisikan anak jalanan yang bergabung menjadi satu dengan berbagai latar belakang. Di sana, saya mulai mengajar dan melakukan beberapa kegiatan bersama mereka. Yah, saya baru sadar bahwa hal ini benar-benar sangat menyenangkan dan asyik.

Saya bertemu dengan banyak wajah dengan kisah yang berbeda di sana. Guratan sedih dan juga bahagia bergabung menjadi satu di tempat yang sangat sederhana itu. Hal ini membuat saya kerap mendatangi tempat itu hingga saya bertemu dan menjadi dekat dengan seorang bocah laki-laki. Anggap saja nama bocah tersebut Chandra.

anime_boredChandra merupakan salah satu dari banyak anak kurang beruntung yang juga harus berbagi kehidupan di tempat itu. Saya dan Chandra menghabiskan banyak waktu bersama, terkadang saya membawa sebuah cokelat untuk Chandra. Dan saat itulah saya berbahagia dengan senyum berbinar dari bibir kecilnya.

Suatu ketika, saya yang sedang bercengkrama dengan bocah berusia 7 tahun tersebut seketika terhenyak. Chandra merupakan anak yatim yang ditinggal sang ibu untuk selama-lamanya saat usianya masih 6 tahun. Dengan tangan masih memegang cokelat pemberian saya ia mulai bercerita mengenai kisah hidupnya.

Berbagai cerita yang ia lontarkan satu persatu seketika membuat hati saya hancur. Bagaimana tidak, saat saya seusianya banyak hal menyenangkan dan seru yang saya kerjakan. Namun nasib Chandra berbeda, dan jelas sangat berbeda.

Dari semua kisah yang ia ucapkan dengan mata berlinang, ada satu yang masih tergambar jelas di benak saya hingga detik ini. Chandra, di usianya yang masih kecil kerap mendatangi makam sang ibu dan menangis di atasnya. Dan yang lebih menyedihkan lagi, bahkan tidur di samping makam sang ibu sudah bukan hal aneh lagi baginya.

Saya yang saat itu mulai bergetar, lebih terkejut lagi saat Chandra berusaha untuk tersenyum dan berkata ” tapi di sana aku sering di gigit nyamuk kak.” Tanpa basa-basi, saya yang masih bertahan untuk tak menangis di hadapannya lantas tersenyum dan berkata. ” Chandra janji yah harus jadi orang kaya dan pintar suatu saat nanti?,” kataku dengan nada parau.

Bocah malang itupun lantas tersenyum dan mengangguk seolah ingin meyakinkan saya bahwa ia berjanji untuk menjadi seseorang nantinya. Namun, beberapa hari kemudian saya dikejutkan dengan suatu berita mengenai Chandra. Yah, bocah malang itupun akhirnya memutuskan untuk kabur dan mencari dunianya di luar sana. Namun kisah mengenai dirinya dan senyum polos Chandra tak akan pernah bisa saya lupakan. Hingga detik ini.

Dan dengan kisah ini, apa kita masih mau terus berkeluh kesah sementara di luar sana ratusan anak tak tahu arah tujuan hidupnya?

27061anime9

jadi teringat dgn kejadian belum lama ini yg terjadi dgn rekan kerjaku. rekan kerja ku meninggalkan seorang anak nya yg baru menginjak SMP kelas 1 keribaan ALLAH MAHA PEMILIK SEGALANYA. menemui SANG MAHA PENCIPTANYA untuk selama-lamanya. sang anak sudah bertahun-tahun ditinggalkan oleh sang ayah menghadap ILAHI juga, selama ditinggal itu si anak tinggal dgn ibu nya dan hubungan mereka sangat dekat. begitu saya ngelayat ke rumah duka bisa kutemui sang anak yg begitu tabah dan tegar. saya tidak tahu harus berkata apa untuknya, saya cuma bisa mengusap punggung gemuknya dengan lembut dan halus. begitu kagum ketegaran yg dia tampakkan ke para tamu yg sebagaian besar pelayat adalah rekan-rekan kerja bundanya. yg beberapa diataranya memang sudah kenal satu sama lain, karena sang anak sering diajak ke kantor oleh sang bundanya ini.  :)

selang beberapa hari kemudian baru saya mendapat cerita dari teman dekat rekan kerjaku itu, sebelumnya sang anak tidak bisa menerima kenyataan kalau bundanya diambil TUHAN dgn begitu cepat. dipukul-pukulnya tembok dgn kepalaan tangannya yg keras, kemudia membentur-benturkan kepalanya ke tembok. aku hanya bisa menangis mendengarnya. begitu besar ujian sang anak dgn umurnya segitu kira-kira 11 atau 12 tahun sudah harus kehilangan ayah dan bundanya. kita tidak tahu rahasia TUHAN yg direncakan untuk anak ini. saya hanya bisa mendoakan sang anak bisa senantiasa kuat dgn cobaan yg super berat ini :( 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: